Wakil Ketua Umum Bidang Organisasi, Dr Eka Sastra Hadiri dan Bedah Buku Indonesia Emas 2045 di Acara Rapimprov Kadin

Wakil ketua umum bidang organisasi, Dr Eka Sastra Hadiri dan bedah buku Indonesia emas 2045 di acara Rapimprov Kadin Bangka Belitung di Hotel Grand Safran. Kamis (30/11/2023).

PANGKALPINANG,LINESNEWS- Wakil ketua umum bidang organisasi, Dr Eka Sastra Hadiri dan bedah buku Indonesia emas 2045 di acara Rapimprov Kadin Bangka Belitung di Hotel Grand Safran. Kamis (30/11/2023).

Dalam mengangkat tema “KADIN BABEL BERGEMA” Dalam menyukseskan program HIDUPP (Hilirisasi, digitalisasi,UMKM, Pariwisata dan Pangan) menuju “BANGKA BELITUNG EMAS 2045” , Eka membahas bagaimana fungsi pengusaha bukan hanya mencari Cuan namun mensejahterakan masyarakat yang bergantung kehidupan di Indonesia.

Dalam buku yang berjudul “Indonesia emas 2045 roadmap” yang ditulis selama 1 tahun oleh kadin Indonesia, kadin menghimpun masukan dari berbagai komponen bangsa untuk mengembangkan peta jalan.

Eka menyebut bagaimana nilai nilai kadin Indonesia yang terdiri dari inklusif, kolaboratif dan progretif.

“Kadin berdiri sebagai pendukung penuh terkait pemasalah yang ada di Indonesia, seperti ekonomi, lapangan kerja dan lain sebagainya”.ujar Eka.

“Kadin berkeyakinan penuh bahwa menurut Organisasi Kerjasama dan Pembangunan Ekonomi Negara-Negara Maju (OECD), memperkirakan bahwa pada tahun 2045 ekonomi Indonesia akan mencapai U$Rp8,89 triliun dan menjadi ekonomi terbesar ke-4 di dunia.” tambah Eka.

Dalam pembahasan seminar, Eka menyebut Indonesia harus mengatasi tantangan yang ada untuk mewujudkan Indonesia emas 2045, diantaranya produktivitas rendah, tenaga ahli terampil tidak terdistribusi merata, kesenjangan digital, infrastruktur dan transportasi yang tidak memadai dan lain sebagainya.

Dalam kesempatan yang sama, turut hadir Ketua kamar dagang dan industri (KADIN) Bangka Belitung Ir. Thomas Jusman M.M menjadi narasumber kedua dalam kegiatan Rapimprov menyebut bagaimana ketergantungan masyarakat Bangka Belitung terhadap sektor pertambangan yang mengakibatkan perkembangan ekonomi secara menyeluruh begitu kecil, dan tidak konsisten terkait kenaikan ekonomi Babel yang cenderung naik turun.

Thomas juga mengangkat bagaimana permasalahan hilirisasi, Digitalisasi, UMKM , pariwisata dan pangan dalam menuju Indonesia Emas 2045 dan Bonus demografi yang didapat Indonesia pada tahun 2045.

“Bangka Belitung banyak hal hal yang menjadi peluang besar dalam bisnis, terlebih di bidang pariwisata dan kuliner, saya berani yakin pariwisata Bangka Belitung bisa menjadi daya tarik wisatawan dalam berkunjung ke Bangka Belitung” pungkas Thomas.

Ketum kadin Babel itupun menyinggung terkait pada tahun 2023 Bangka Belitung diperkirakan mengalami defisit pada sebagian besar komoditas di Bangka Belitung, terlebih dalam klaster cabai merah dan bawang merah yang menjadi andalan komoditas yang ditanam di Bangka belitung.(LN)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *